Kelebihan memberi makan kepada orang lapar :)


Diriwayatkan daripada Abu Zar al-Gifari r.a katanya:

“Telah bersabda Rasulullah S.A.W.: “Seorang Yahudi telah melaksanakan ibadah terhadap Allah Selama 60 tahun di dalam gereja. Pada suatu ketika pada hujan turun , tumbuhlah sekalian tumbuh-tumbuhan dengan suburnya . Melihat keadaan bumi yang subur itu maka Yahudi yang kuat beribadah berniat untuk melihat keindahan alam sekitarnya yang subur makmur itu. Di dalam hatinya dia berkata: “Alangkah baiknya seandainya aku berjalan-jalan melihat keindahan dan kesuburan alam sekitar , disamping itu aku tetap berzikir mengingati Allah , pastilah akan bertambah lebih baik.

Kemudian ‘abid tadi pun turun daripada gereja nya untuk berjalan-jalan dan melihat-lihat keindahan alam sekitar Allah itu. Dia membawa 2 keping roti sebagai bekalnya. Ketika dia sedang berjala-jalan menikmati keindahan ciptaan Allah itu , maka dia bertemu dengan seorang perempuan yang cantik. Apabila ‘abid bertemu dengan perempuan itu , maka kedua-duanya sentiasa bercakap-cakap dan berjalan bersama. Lama-kelamaan ‘abid jatuh cinta kepada perempuan itu , dan perempuan itu pun suka kepada si ‘abid. Akhirnya kedua tidak dapat menahan nafsu dan terjadilah perzinaan antara perempuan cantik dan si ‘abid. Setelah itu si ‘abid jatuh pengsan sehingga beberapa saat.

Setelah dia sedar daripada pengsannya , dengan segera dia pergi ke suatu tempat air dan dia pun mandi disana. Ketika itu tiba-tiba datang seorang yang kelaparan meminta rotinya. Oleh kerana tidak sampai hati melihat orang yang tengah kelaparan itu , maka diberikanyalah dua keeping roti yang dimilikinya itu kepada peminta yang datang padanya. Tidak berapa lama kemudian ‘abid tadi mati. Kemudian ditimbanglah sekalian amal ibadahnya yang telah dilakukannya selama 60 tahun itu. Dan ditimbang pulalah satu kesalahanya yang telah dilakukan itu iaitu berzina. Tiba-tiba zina yang hanya sekali dilakukan itu lebih berat timbanganya berbanding dengan amal ibadah yang telah dilakukanya selama 60 tahun.

Oleh kerana timbangan dosa lebih berat daripada timbangan pahala , maka diletakkan pula pahala sedekah dengan 2 keping roti yang pernah disedekah itu , maka timbangan pahala lebih berat dibanding dengan timbangan dosa , dan diampuni segala kesalahnya. Dalam kehidupan ini , perlu diingat bahawa setiap amalan yang kita lakukan akan dinilai oleh Allah S.W.T. , walau sebesar biji sawi sekalipun. Oleh yang demikian , beramalah sentiasa agar mendapat ganjaran daripda Allah S.W.T. Sesungguhnya , setiap amalan yang kita lakukan akan menjadi landasan dalam mengukur darjat kita di akhirat kelak. Semoga Allah S.W.T. akan melindungi kita kelak. Amin :)



)

0 nota cinta ♥:

 

Copyright 2015 © . Design by Aimy Farhana